Malioboro Coffe Night - Ngopi Gratis di Sepanjang Jl.Malioboro

Malioboro Coffe Night - Ngopi Gratis di Sepanjang Jl.Malioboro


ANDINUGRAHA | Malioboro Coffe Night - Hai sadayana, lagi-lagi aku bercerita tentang salah satu ikon Yogyakarta, yakni Malioboro. Ya, pada tanggal 2-3 Oktober lalu ada acara Malioboro Coffe Night, dimana masyarakat yang datang akan dimanjakan dengan menikmati kopi nusantara gratis di kawasan Malioboro.

Kalian suka ngopi?

Kopi yang disediakan di acara Malioboro Coffe Night itu sebanyak 10.000 ribu cup dari mulai pukul 22.00 hingga 05.00 pagi. Setelah itu paginya di sediakan sarapan dengan menu pecel dan gudeg.

Coba, anak kost mana yang gak pengen ngopi gratis, apalagi para mahasiswa penikmat kopi. Tapi jangan heran seberapa banyak orang yang datang.

Siang harinya setelah aku dapat kabar kalau ada Malioboro Coffe Night, aku iseng kasih tahu Imam, ternyata dia mau. Aku tanggapin becanda aja padahal, kirain dia cuma becanda. Malam harinya nagih untuk ke Malioboro.

Agak telat setengah jam sih, karena malam itu aku ketiduran, jadi berangkat pukul 22.30. Sesampainya disana, parkir penuh, bingung mau dimana. Tepat depan hotel Inn Garuda, kami di suruh masuk untuk parkir.

Memang itu hotel bisa banget manfaatin peluang, meskipun parkir saja, tapi banyak motor yang parkir tetap banyak dapet uangnya. Setelah dari hotel, kami keluar mencoba mencari dimana tempat pembagian kopi gratis itu. Sudah satu lokasi di Malioboro kami belum melihat apa-apa.

Cuek aja pokoknya, karena sudah telat setengah jam, pikirku ya sudah habis, karena setahuku cuma satu atau dua jam saja acaranya. Ternyata ketika sampai tepat depan Mall Malioboro, ramai sekali orang yang datang.


Awalnya kami cuma lihat stand KOLING (Kopi Keliling) saja, itu pun padatnya luar biasa. Sampe-sampe itu yang buat kopi tak terlihat. Bagi yang udah kebagian bawa kopinya diangkat keatas, karena gak mungkin kalau di bawa biasa, tentu akan tersenggol dan pada akhirnya tumpah. Terkena tangan lumayan, karena panas.


Kami putuskan untuk pindah lokasi, tepatnya depan pintu masuk Mal Malioboro. Disitu terlihat lebih ramai dan tentu padat juga.

Oh, ya, acara Malioboro Coffe Night ini digelar dalam rangka HUT ke-261 Kota Yogyakarta serta memperingati Hari Kopi Internasional. Acara ngopi sepanjang malam ini pertama kalinya digelar di Yogyakarta maupun Indonesia.

Bedanya terlihat lebih meriah di depan pintu masuk Mal Malioboro. Karena pusat acaranya disitu, tepat sumber suara juga ada disitu.


Senang rasanya bisa menghadiri salah satu acara Ulang Tahun kota Yogyakarta yang ke-261 ini. Selalu ada kejutan-kejutan yang bisa membuat masyarakat senang.


Udah hampir satu jam aku sama Imam belum dapat kopi, jangankan kopi ikut antri pun susah, setiap berpindah tempat selalu melihat orang-orang yang sudah dapat kopi, bahkan sedang asik meminum kopi. Seperti kedua mas-mas yang tak sengaja aku foto.


Ada yang sibuk antri, sibuk foto, ataupun video. Karena momen seperti ini memang pertama kalinya ada di Jogjakarta, bahkan Indonesia. Jalanan Malioboro juga ditutup karena banyaknya orang yang datang membuat kendaraan tidak bisa lewat, jangankan kendaraan, jalan aja susah.


Setelah capek kami pindah lagi ke stand-stand kopi yang lebih dekat, biar bisa lihat proses pembuatannya. Di acara Malioboro Coffe Night ini ada 40 tennant kopi dan Komunitas Pecinta Kopi Nusantara hadir untuk menyemarakkan ngopi malam di Malioboro .



Kurang lebih pukul 24.00 lebih kami pindah cari tempat duduk karena capek berdiri terus. Tak lama aku sengaja tanya Imam, mau masih berjuang untuk dapat kopi gak? Dia malam sudah gak ada niatan dapat kopi lagi. Karena malasnya itu, antri berdesak-desakkan.


Alhasil kami putuskan untuk pulang. Kalian para pembaca ada yang datang juga? Kalau iya, gimana dapat kopinya? Semakin masuk pagi semakin banyak orang yang datang. Jalanan udah kayak lantai aja, tempat lesehan untuk duduk.


Pulangnya mampir di Indomaret, yang di beli Imam ya, kopi. Lebih baik beli langsung daripada antri gitu, kata Imam..

Meskipun tak dapat kopinya, tapi aku senang bisa hadir di salah satu acara Malioboro Coffe Night. Silahkan lihat cuplikan singkat video dibawah ini, aku rekam dengan smartphoneku.


Jangan lupa ngopi hari ini.

146 komentar

  1. Wah Malioboro makin ramai ya kang, terakhir main kesini 20 tahun lalu saat adek ipar saya nikahan.. duh.. kangen Malioboro kang....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setiap hari memang gak pernah ada sepinya, terlebih dihari wekeend, pasti lebih rame lagi kang..
      Udha lama banget itu mah, kapan ke Jogja lagi, Kang?

      Hapus
    2. saya nggak percaya...!

      Hapus
    3. Tuh kang Maman, ada yang gak percaya :D

      Hapus
  2. Sungguh berdesak-desakan sekali. Kalau saya mah sudah nyerah, lebih asek untuk membuat video atau photo-photo saja.Ngopinya nanti kalau didepan komputer.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makannya aku pulang malam itu, Mas, dan beli kopi disaat pulangnya..hehe
      Sebenarnya kesitu lebih ke penasarannya dan pengen dapet foto, biar bisa jadi bahan tulisan..hehe

      Hapus
    2. paling paling kopi item...ah nggak seru

      Hapus
    3. Kopi item pati ya, Mas :D

      Hapus
  3. rame banget mas, sampai sampai pada berdiri. dan jam 12 malem juga msih disitu emang gak ngantuk ya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya rame, Mas, wajar lah acara yang seperti ini baru pertama kali ada di Jogja, bahkan Indonesia.. Makin pagi makin rame..he

      Aku kan tidur dulu, jadi gak ngantuk, malahan temanku baru datang jam 12 malam.. ha

      Hapus
  4. Jadi kangen dengan malioboro. Sudah 10 tahun nggak kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah udah lama juga ternyata ya, coba sesekali kalau ada waktu bisa maen ke Malioboro, Mas..

      Hapus
  5. Malioboro Coffe Night di HUT ke-261 Kota Yogyakarta dan Hari Kopi Internasional wah seru ya tampak sangat ramai orang yg datang, ada kesamaan di daerahku juga pada HUT Lampung Barat 26 bagi-bagi kopi gratis juga, kopi sdh menjadi minuman semua kalangan. Nggak dapat kopi gratis ya hehe .... sini ke Lampung hehe ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh..
      Oh, gitu, sama berarti ya, aku harus ngongkos dulu kalau mau ke Lampung..hehe
      Aku juga ada teman orang Lampung, Teh..

      Hapus
  6. yah jam segitu TJ udah kukut mas
    ngojek aja ya kali hehe
    tapi emang rameee banget ya
    sampe ga bis duduk gitu
    namanya juga gratis hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti lah, Gojek aja yang masih, aku aja macet-macetan sama gojek malam itu..hehe

      Iya gak bisa duduk, paling duduk di jalan gitu, tapi kurang asik kalau tak sembari nyeruput kopi..haha

      Nah itu lah, yang gratis yang perlu perjuangan.. :D

      Hapus
  7. Sering ke malioboro tp gk ikut dteng pas acara ini ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal kalau dateng, seru lho, Teh..
      Tapi ya asal mau desak-desakan aja..he

      Hapus
  8. Wih rame banget tuh acaranya mas. Kayaknya mau jalan aja susah tu karena padat banget haha -_-

    Yang penting bisa minum kopi juga mas, walaupun belinya di Indomaret hahaha :))

    Saya juga suka kopi mas. Semoga acara seperti itu suatu saat diadakan juga di kota Pekanbaru :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, rame karena gratis jadi banyak yang datang..
      Betul, yang bawa kopi aja kalau jalan harus diacungkan ke atas, takut tumpah..

      Haha.. Iya, Mas, dan yang penting aku bisa dapet foto, bisa tahu acaranya dan bisa kasih tahu sama kalian semua..he

      Aamiin, makin banyak di adakan di kota-kota lain, tentu makin seru :)

      Hapus
  9. Wah rame juga iya, acara malioboro coffe night nya.

    Tidak dapat kopinya iya ndi, tak apa coba lagi lain waktu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas, rame dan berdesak-desakkan. Iya, belum beruntung, tapi sebenarnya bisa dapet sih kalau mau bertahan sampe jam 5 pagi. Tapi kan malam itu Imam udah gak ada niatan, jadi udahlah pulang aja.

      Dan aku juga udah cukup dapat dokumentasi di acara itu..he

      Hapus
  10. ya ampun mas, wkwwkwkwkwk, aku menyerah lah kalo hrs ikutan berburu kopi gratisan gitu.. liat padetnya manusia dr foto2mu aja udh lgs ngap-ngap berasa... :D.. Mending bikin kopi sendiri kalo gitu ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. jangan ngap-ngapan gitu, Teh, nanti capek :D

      Aku aja nyerah dan pulang kok, kalau temanku malah jam 12 baru pada berangkat :D
      Yang jelas aku sudah cukup dapat foto pulang, ceritain dah di blog..he
      Iya, betul bikin aja sendiri terus ngopinya depan laptop sembari baca blog :D

      Hapus
  11. ngomongin beragam keunikan kota Malioboro memang sesuatu yang menarik untuk disimak mas....Coffe Night misalnya, tempat ini merupakan tempat favorit saya juga lhoo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mas..
      Oh, ya kapan terakhir ke Malioboro, Mas?

      Hapus
  12. Wow! Malioboro jadi lautan manusia yang ngantri kopi gratis. Kalau saya sih nggak suka kopi dan keramaian seperti ini karena badanku kecil jadi bisa tambah mengecil karena berdesak-desakan begitu. Hihihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh, itu tandanya banyak orang yang suka ngopo :D
      haha.. aku juga lebih ke ngabadiin momen, biar bisa di ceritakan di blog.. he

      Hapus
  13. astaga antriannya :D
    nggak bisa gerak gitu sih :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dikit-dikit kok, Teh, kalau lari-lari baru gak bisa..haha

      Begitu banyak ya, orang yang suka ngopi :D

      Hapus
  14. Ya Allah penuh banget masyarakat yang datang ke malioboro coffe night ya mas. Kmrn aku sempat mampir minum kopi di Belitung enak juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, rame, itu tandanya banyak masyarakat yang suka sama kopi :)
      Oh, gitu, di Belitung banyak macamnya juga kah, Teh, kopinya?

      Hapus
  15. Jadi gak sabar nunggu Desember buat ke Jogja. Memang seru jalan-jalan ke Malioboro itu. Tapi kalau manusianya bejibun kayak gitu mah mending bikin kopi instan di kosan wkwk.. Btw, udah pernah ke 'klinik kopi' yang di Jl. Kaliurang Km 7,5 daerah Sleman?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik, mau ke Jogja euy.. berkabar, Teh :D

      Betul, terus di minum depan laptop sembari baca blog ya. Tapi kalau aku gak ikut antri di acara Malioboro Coffe Night mana bisa kasih tahu sama kalian para pembaca blogku. Selain itu bisa jadi informasi juga buat yang lainnya..hee

      Belum eung, terlalu jauh soalnya. Kadang ke daerah sana tapi ada keperluan lain. Tapi boleh sih aku coba, mudah-mudah bisa dilain kesempatan :)

      Hapus
  16. Uwaaaaaa rame baaaaanget
    para penikmat kopi pada ngumpul di situ tuh
    tentunya mungkin sebagian besar dari mereka adalah penikmat gratisan wkwk

    di Lumajang ada juga nih, dua hari yang lalu, festival kopi Lumajang. tapi sayangnya kabar itu nggak sampai ke akuuu T_T
    duh lah sedihnyaaaaa
    padahal pengen datang... tapi kondisi nggak memungkinkan sih, soalnya pada waktu yang bersamaan aku lagi repot di Jember
    ya semoga next time dapat kesempatan untuk hadir ke festival kopi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, pada ngumpul dan ngantri untuk dapet kopi :)
      Apalagi yang gratis..he

      Oh, gitu, pasti dapet kabar udah selesai ya.
      Aamiin, semoga bisa antri untuk dapet kopi tanpa bayar ya, Teh..hehe

      Hapus
  17. ngeriii ramenya super duper. Pdahal asal di malioboro aja nggak usah ngopi, saya udah bahagia. Tapi memang ini pas ada event, lain lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya rame banget, Teh, kalau waktu itu di Malioboro pasti rame gini, jalan aja ditutup lho, Teh..hehe

      Kalau di hari biasa tetap rame, meskipun gak serame ini..

      Hapus
  18. sring ke jogja tp ndak pernah jalan jalan malem, soalnya bareng keluarga besar, hehee... malioboro ngangenin deh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bisa jalan-jalan malam ya, Teh, pulang jam 8.an aja, kan gak malam2 banget. Tapi biasanya kalau ke Jogja suka kemana aja ya, Teh?

      Iya ngangenin, gak cuma Malioboronya aja, tapi semua yang ada di Jogja juga :D

      Hapus
  19. Buset. Biar cuma segelas kopi kalo yang namanya gratisan pasti diserbu hahahaha.

    Loh ganti alamat blog nih? Pantesan tiap mau mampir, ngeklik alamat lama gagal muli, kirain domainnya expired, taunya ganti. ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, ya, begitulah. Tapi seru juga kalau datang, setidaknya aku gak sia-sia, dapet foto dan bisa jadi bahan tulisan di blog :D

      Iya, nih, Mas, domainku bermasalah yang dulu. Mudah-mudahan yang ini bisa mudah diingat ya :)

      Hapus
  20. Wah kayaknya seru banget tuh, pengen deh ajak temen-temen food blogger yang suka kopi juga. Tapi mungkin udah mumet duluan karena antriannya banyak begitu ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya seru, Mas.. tapi harus bertahan untuk antrinya.. :D
      Yang penting aku bisa dapet foto buat aku ceritain.. ha

      Hapus
  21. Segitu banyak yg dateng, baristanya pasti nyari tukang pijat setelah itu dan pemburu kopi garitasannya gempor ngantrinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. gempor antrinya, pas minum kopinya jadi ilang tuh capek :D

      Hapus
  22. Rame banget, kayak lihat konser musik aja
    senengnya minum kopi dijalanan malioboro, apalagi banyak temannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya rame banget, Teh..
      Betul, banyak temannya. Dan semoga acara seperti ini terus bisa diadakan :)

      Hapus
  23. mantap pokonya kalo gratisan basti penuh banget.
    meski tak dapat seditaknya mersakan desak desakan antri kopi gratis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, gratisan paling dikejar sama anak kost :D
      Pasti, dan yang jelas dapet foto dan bisa di ceritakan buat para pembaca blogku :)

      Hapus
  24. Ha..Ha, Batal ngopi di malioboro dong..

    Tpi seru... paling nggak bisa nikmati suasana baru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh, batal jadinya beli kopi pas pulangnya :D
      Betul, yang pasti bisa dapet foto dan di ceritakan di blog ini..

      Hapus
  25. Ramai juga ya datang di acara Malioboro Coffe Night ya mas, padahal acaranya di buka jam 22:00 bisa di bilang sudah waktunya orang beristirahat.,hehe

    Seumpama aku berada di jogja, pasti aku rela bergadang demi kopi gratis.., hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, banyak dan berdesak-desakan gitu..
      Nah itu, teman-temanku aja berangkatnya jam 12.an..

      Haha, kapan nih ke Jogjanya, Mas?

      Hapus
  26. Acara yang tentu sangat menarik ya, Mas. Saya ingin datang karena seorang teman, Kangmas Bambang Darto, membaca puisi di arena situ. Tapi, sayang sekali ada acara yang barengan. Hehe, antre kopinya tentu lamaaa yaa... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Pak..
      Oh, gitu, sepertinya saya dengar juga waktu baca puisi. Tapi saya gak sampe pagi sih..he

      Semoga dilain kesempatan bisa datang dalam acara yang seperti ini ya, Pak..

      Hapus
  27. ini acaranya sukses banget yaaa! Ruame banget yang dataaang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas. Sampe perjuangan banget kalau mau dapetin segelas kopi aja :D

      Hapus
  28. Ke hotel Cuma buat numpang parkir doang, hahaha… Lumayan tuh kang parkirnya dapat banyak ya mas.

    Keren ya Jogja, ngadain acara kopi gratis baru pertama di Indonesia. Kreatif nih Pemdanya. Di Jakarta aja belum ada acara kayak gini.

    Sayang banget ya datang malam-malam, ngantri kesana kemari gak dapat kopi. Benar-benar jadi lautan manusia...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, habisnya parkiran yang lain penuh, Mas, jadi bisanya di hotel deh :D
      Iya, tuh pintar memanfaatkan waktu memang yang punya hotel..

      Semoga kedepannya ada ya, Mas, biar makin seru, dan tentunya, Mas Hendra bisa ngeliput deh..

      Iya gak dapet, tapi setidaknya aku dapet bahan buat di ceritakan, Mas..he

      Hapus
  29. wah rame banget itu ya lautan manusia. pecinta kopi gratis semua itu. eh hahaha.

    sayang banget ya Ndi gak kebagian kopi, meski pada akhirnya malah beli kopi di minimarket, tapi lumayan lah itu jadi dapet pengalaman ikutan acara gituan.

    ngopinya dari tengah malem ampe subuh. udah berasa malem cangget begawi adat lampung tuh.

    udah lama gak mampir ke sini, agak pangling dengan suasana barunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tandanya banyak orang yang suka ngopo :D

      Iya, Teh, dan sekalian bisa cerita di blog tentang Malioboro Coffe Night ini. Oh, gitu, baru tahu malah adat Lampung gitu..

      Makannya sering mampir ya, biar gak pangling :D

      Hapus
  30. Wah seneng banget ya jalan2 dan ngantri ngopi gratis ampe segitunya.. kalau mikir sih ogah yaaa kang andi ngantrinya.. pantesan jadinya malah beli kopi di indomaret heheh.. tapi seru yaa rame ampe ke jalan2 gtu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh, senang dan butuh perjuangan. Ya, meskipun pada akhirnya tak dapat, karena aku tak mau ngantri sampe pagi..hehe

      Iya seru dan yang pasti aku dapet foto dan bisa cerita bagaimana keseruan acara Malioboro Coffe Night :)

      Hapus
  31. BIsa seramai itu yah, padahal cuman ngopii,,, tapi mungkin bisa kumpul dan liat orang2 banyak itu yang jadi hiburannya :D kalau aku yang introvert ini tidak mungkin bisa suka beramai - ramai dan ngantri macam itu ... hahah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya cuma kopi, dan itu tandanya yang suka kopi banyak, Kang..
      Nah itu dia, kalau aku lebih ke pengen anter Imam sekaligus dapet bahan untuk di ceritakan di blog.. he

      Hapus
  32. Kalau saya jelas nggak datang, injak malioboro saja belum pernah hehe tapi seru juga yaaak ada acara gitu, ramee pulaaak berarti banyal pecinta kopi di jogja, sampai antrinya aja lama gitu, tapi nggak papa ya yang penting udah dapat keseruannya dan bisa mengabadikan momen di malam itu meski nggak kebagian kopi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.. Berarti lain kali harus ke Jogja, sekalian mampir ke Malioboro..
      Betul, begitu banyak orang yang suka kopi, dan mereka rela antri demi kopi.

      Setuju, nah itu yang aku cari, aku bisa dapet konten yang bisa di ceritakan di blog ini..

      Hapus
  33. Rame banget orangnya yang datang yaaa. Niatnya mau pesan kopi gratis malah enggak jadi karena sesek dempet begitu yang ngantri, btw yang ngantri kopi mayoritas laki-lakinya aja ya? Perempuannya gak ada ya? Kok dalam foto atau video gak ngeliat ada perempuannya gitu hahaha

    willynana.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Teh, rame dan seperti lautan manusia. Sebenarnya ada ko, Teh perempuannya, tapi mayoritas laki-laki, dan beberapa kali aku ngabadiin foto maupun video selalu laki-laki yang kena..hehe

      Semakin malam, bahkan pagi sepertinya semakin berkurang perempuan. Mungkin aja pada gak mau begadang hanya demi kopi..hehe

      Hapus
  34. Paling enak nih bila bisa ikut hadir di setiap acara Malioboro Coffe night seperti ini. Selain bisa menikmati suasana Kota Yogya yang khas, kita bisa santai sambil kongkow bareng teman lainnya sambil nyuci mata. Awas kelilipan loh mas. ha,, ha,, ha,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, selain itu kan sekalian bisa ngabadiin momen :D
      Haha. Gak, lah, Mas, aku udah kebal gak kelilipan jadinya :D :D

      Hapus
  35. Aku gak suka kopi :( Sering dibilang gak asik buat diajak nongkrong, soalnya banyak gak sukanya. Hahaha.... pernah cobain kopi tapi gak suka. Gak ngerti gituh.. minuman pait diminum... -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak usah dipaksa, kalau gak suka kopi mah, aku juga gak begitu suka. Kalau di ajak nongkrong di tempat kopi, oke aja, yang jelas disana pesannya beda sendiri, bukan kopi :D

      Coba kopi yang lain aja, misal tora bika atau apa gitu..hehe
      Yang penting sama-sama kopi :D

      Tapi kopi yang pait atau hitam itu, aku pribadi majur banget buat meleknya.. ha

      Hapus
  36. Idenya menarik dan kreatif ya mas. Salah satu upaya untuk menyatukan pecinta kopi dipusat kota Jogja. Meskipun pada prakteknya agak ribet, karena banyaknya pengunjung dan harus hati-hati juga membawa kopi panasnya :)

    Kalau saya sih, lebih suka ngopi di teras rumah pada malam hari, bisa sambil selonjoran dan dengerin murotal, sempurna :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Jogja memang keren. Nah itu, karena berdesak-desakan antrinya. Bagi yang gak mau antri, lebih baik lihat aja, atau nunggu sampe sepi :D

      Mantep tuh, aku paribadi gak begitu muluk-muluk untuk dapet kopi malam itu, tapi lebih ke dapet kontennya aja buat aku posting di blog..hehe

      Hapus
  37. Wuiih rame banget, apa orang itu datang cuma mau buat kopi gratis? tapi kalo antreannya aja segitu banyaknya mah kayaknya saya udah nyerah duluan deh. Lagipula di sana walaupun ga ada acara ngopi gratis juga udah rame, gak kebayang deh kalo ada di sana... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku rasa gak juga, Teh, pasti ada juga yang sembari ambil foto, video. Bahkan beberapa hari yang lalu aku cek di youtube, udah banyak video yang bahas tentang Malioboro Coffe Night, meskipun paling banyak vlognya..hehe

      Nah itu, gak pernah sepi Malioboro itu, mulai dari pagi, siang, sore ataupun malam. Terlebih di malam minggu mau cari tempat duduk aja susah banget..he

      Kapan, terakhir ke Jogja, Teh?

      Hapus
    2. Terakhir ke jogja itu bulan Agustus lalu... hehehe...

      Hapus
    3. Belum lama dong, Teh, bisa lah ke Jogja lagi..he

      Hapus
  38. Malioboro semakin malam makin tambah rame aja. Kangen pengen nongkrong di sana lagi. Tapi mas, saya gak terlalu suka kopi. Kalau di Malioboro paling seneng makan es krim aja. Hehe...
    lelaki apalah aku ini malah doyan es krim

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mas. Terlebih kalau lagi ada acara, ramenya gak ketulungan..haha

      Aku juga gitu kok, suka kopi suka aja, tapi gak begitu. Kalau es baru suka pake banget..he

      Tak apa lah, Mas, to gak ada paksaan. Lagipula kalau di paksa minum atau makan makanan yang gak suka malah susah :D

      Hapus
  39. Wah gila beda banget ya cara jogja memeriahkan hari ulang tahun.
    Suasanyanya juga rame banget pantes aja sampe sejam lebih antrian masih panjang dan belum dapet kopi wkwk,

    Kayaknya kopi itu istimewa banget ya sampe di perjuangkan ,
    jadi pengen ikutan berjuang mencari secangkir kopi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren ya, Jogja memang istimewa. Ini acara Malioboro Coffe Night salah satu acaranya aja, terakhir atau acara puncaknya ada di Tugu Minggu lalu. Sayang, aku tak bisa datang, karena ada kegiatan sebelumnya, malamnya kesana udah gak bisa lewat, karena penuh..

      Betul, Mas, apalagi pasangan, lebih berjuang..wkwk
      Boleh lah, kapan nih ke Jogja nya, Mas?

      Hapus
  40. Apa hanya aku yang tidak menyukai kopi? wkwkwk
    Pengen juga nyobain, tapi kopi yang tidak pahit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak juga ko, Teh, aku rasa banyak..he
      Boleh tuh, kopi kan gak melulu pait. Carilah yang gak pait, minumlah sembari baca blog..hehe

      Hapus
  41. bulan depan mau ke Jogja nih. Pas banget dapt info begini. asik beneeeer

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang ada beberapa patung di Malioboro lho, Teh, wah jadi bisa sekalian cekrek-cekrek..hehe

      Hapus
  42. Akhirnya beli ya kopinya, tapi lumayan seru kayaknya ngerasain desek2annya, pasti bakalan berkesan dan keinget terus kan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti berkesan, apalagi teringat, sampe-sampe aku tuliskan di blog ini, tentu jadi kenangan..hehe

      Selain itu para pembaca blog ini juga jadi tahu, termasuk, Teh Nia :)

      Hapus
  43. Ini malioboro?? Wooowww!! Hari biasa aja udah ramenya minta ampun, ini semakin g keliatan mana jalanan malioboro, lautan manusia semua!

    Sukses nih acaranya, berarti banyak pecinta kopi di jogja, atau pecinta gratisan yak lebih tepatnya *peace*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar sekalih, Teh Pipit.. 100 buat Teteh.. :D
      Betul, udah gak keliatan ya jalanannya, habis dijadiin tempat duduk tuh,, hehe..

      Aku rasa dua-duanya, toh di Jogja banyak para perantau yang sebagian besar anak kost. Anak kost mana coba yang gak mau kalau dikasih gratisan, apalagi mereka mahasiswa pecinta kopi :D

      Hapus
  44. Ga kebayangan itu ramenya seperti apa, apalagi dikasih kopi gratis. Mungkin kalo saya bakal dipinggir pinggir aja deh :D

    Tempat parkiran yang naik ke atas penuh mas? Tuhkan rame banget pastinya. Tapi duh jadi kangen jogja kan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, coba kang Asep ikut, pasti bakalan lebih seru :D
      Jangan di pinggir-pinggir aja, nanti kasepak kang.. wkwk

      Iya, penuh. Makannya sini maen ke Jogja, dan jangan lupa kabarin kalau mau ke Jogja, siapa tahu bisa silaturahmi :)

      Hapus
  45. Yang berlabel gratis mah, surganya anak kost banget ini.
    Langsung gas, Mas Andi :D

    Tapi aku paling males ding kalau di suruh desak-desakan macam ini.
    Kadang dari rumah udah semangat buat berburu hidangan / minuman yang disajikan, tapi kalau udah liat pengunjungnya berjubel kaya diatas....Beuh, mending mundur lah. Bener itu, mending beli kopi instan di Indomaret XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. Iya, nih, ngegas sampe lelah nunggu kopi, alhasil nyerah :D

      Makannya aku juga muncur, yang penting satu, dapet foto buat di ceritakan di blog aja udah cukup :D

      Masalah kopi, beli aja diluar .. hehe

      Hapus
  46. Gak gratisan aja, Malioboro selalu ramai, ya. Apalagi gratisan. Tapi saya setuju sih mendingan beli aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, nambah seru lho. Apalagi kalau sampe jalan ditutup, pasti ruame, seperti Malioboro Coffe Night ini..

      Hapus
  47. Sayang banget nggak dapat kopinya. tapi biasanya memang ruwet kalo ada acara bagi2 gratis,ruwet antre.hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, yang penting dapat foto dan bisa di ceritakan di blog..he

      Hapus
  48. Acara pesta kopi rakyat gini memang surganya para pecinta kopi ya, Mas. Aku pernah sekali menghadiri event serupa di Bondowoso setahun lalu. Iya, sih telat dikit sudah ramai dan susah dapat kopi. Tapi tetap saja asik untuk dinikmati.
    Aku udah 2 gelas kopi dong pagi ini. Menuju yang ke-3.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Teh, asik dinikmati, apalagi untuk para blogger sepertiku ini, kan paling asik cari fotonya, bisa dijadikan bahan tulisan..he

      Wah, mantep banget, ini betul-betul pecinta kopi.. Biasa sehari berapa gelas, Teh?

      Hapus
  49. Wes mantep banget ramenya minta ampun ya
    ,ini acara pas kapan ya bro, saya di jogja tapi kok kurang tau hehe


    Salam kenal
    Www yukgas id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba baca lagi deh, semua udah aku jelasin detail kok, di atas..

      Salam kenal kembali..

      Hapus
  50. Waduh, kalo masalah gratisan, indonesia pada semangat. hahaha. rame banget gitus ampe bejubel kayak antri raskin. sakut gue sama pemerintah jogja yang bikin acara sekece ini.

    walau lo telat dan bru dateng jam 22.30 tapi gk papa lah ya. well ngebaca ini gue langsung ngiler. apalagi yang bagian nasi pecel dan gudeg. haduh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. Betul, Mas, apalagi kopi. Kan, banyak orang yang suka sama kopi. Buktinya aja, malam itu sampe padet merayap di Malioboro Coffe Night..

      Semoga kedepannya ada lagi. Dan gak cuma di Jogja, tapi di kota-kota lainnya juga ada..

      Beuh, ayo makan bang. Biar gak ngiler aja :D

      Hapus
  51. Wuwwwww rame beutssssss

    Kapan lah bisa ke malioboro hiks :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku tunggu di Jogja ya, Mas, jangan lupa berkabar kalau ke Jogja..

      Hapus
  52. Buset, itu orang sebanyak itu mau cari kopi gratisan semua? Pusing gw ngeliatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan dilihat, mari di minum kopinya, nanti keburu dingin :D

      Hapus
  53. Duh lautan manusia hanya utk secangkir kopi. Meski gak tau rasanya koling, tapi lumayan dpt pengalaman yg lain ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh, setidaknya aku dapat foto diatas untuk dikasih tahu sama pembaca blogku ini juga sudah senang banget. Jadi pada tahu kan..

      Hapus
  54. Yang gratisan emang selalu bikin rame ya. kalau belum dapet kopi. ngopi di tempat saya aja mas. he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. hayo, boleh lah. Kirimkan lokasinya, nanti otw :D

      Hapus
  55. Wah mantaeb nih Tempat ngopinya!...

    Blognya juga tambah kece dengan nama yang ini!...
    Mudah2an bisa dijadiin buku ini nantinya!...
    Tetep semangat mas!.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, Mas Adhi..
      Aamiin, tetap semangat juga, Mas..

      Hapus
  56. Jadi kangen malioboro. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo ke Jogja lagi, Teh, selagi ada Jojga Street Scultpure Project 2017 lho..

      Hapus
  57. Wah para pecinta dn penikmat kopi tumplek blek yah di Malioboro. Saya bukan termasuk keduanya jadi gak mungkin bisa ikutan acara beginian :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh, padet merayap ya. Tapi gak ada salahnya ikut ngeliput saja ya, Teh...he

      Hapus
  58. Antusias para pencinta kopi ditambah ini gratis jadi rame banget ya itu. Penuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh Gilang.
      Itu tandanya banyak masyarakat yang suka dengan kopi..

      Hapus
  59. Banyak bgt ya acara seru di jogja...

    BalasHapus
  60. Wuaaah 10.000 kopi..
    Banyak banget.
    Pantes kalau sampai rame gitu hahaa

    Padahal malioboro mah biasanya tanpa ada event jg udah rame yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, apalagi ini ada event, makannya jalan Malioboro juga di tutup, bahkan jalanannya juga di jadikan tempat duduk. Bener-bener penuh malam itu..

      Hapus
  61. ini mah mantap surantap top markotop mas udah ngopi dapat sarapan lagi jadi lupa hutang yang sudah gue bayar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. kalau beruntung tapi, kalau gak ya, mending pulang aja lah :D

      Hapus
  62. waduh sampe penuh gitu ya jalannya, 10.000rb cup kopi? orangnya nyampe ribuan jg gak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku rasa lebih, masa iya aku hitung..hehe
      Sampe di tutup juga kok, jalan Malioboronya..

      Hapus
  63. Wah acaranya rame banget ya. Berharap bgt saya dan keluarga kecil saya bisa berliburan k sana. Aaaminnn 🙏

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga segera kesampaian ya, Teh.. aamiin..

      Hapus
  64. perasaan sering banget nemun gratisan kang? ami pengen ngikut nih hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu atuh, di Jogja mah banyak yang gratisan, asal pinter-pinter aja milihnya..hehe

      Hapus
  65. jogja ohhh jogja selalu berhasil bikin rindu... hahahah

    BalasHapus
  66. Malioboro, pasar-pasarnya dan keunikan yang menentramkan selalu nganggenin

    BalasHapus
  67. Wah ini luar biasa antrinya ya mas. Ga kuku liatnya juga apalagi berada di sana, seru ya kalau sambil nongkrong, ngantrinya sambil bawa cemilan kayanya ( teteeep )

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.. Kalau antri sambil bawa cemilan bisa jatuh berdesak-desakan. Rame banget soalnya, aku aja gak dapet, karena antrinya war biazah. Tapi setidaknya bisa dapet foto buat aku ceritakan di blog..he

      Hapus
  68. Masya Allah, rame beneeeeeer. Aduh kalo aku yang disitu bisa pingsan. Mana bawa anak dua lagi. Deuh... Deuh...Deuh. Kayaknya udah gak cocok lagi deh buat emak-emak ngantri disitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. jangan pingsan dong, Teh. Menepi saja, memang acara ini rame banget, karena baru pertama kalinya di Jogja. Bahkan di Indonesia. Kalau terbuka untuk seluruh warga Indonesia, pasti lebih rame lagi, apalagi di tambah kopi gratisnya..hehe

      Cocok aja, Teh, asalkan gak ngikut antri, foto-fotoin aja, dapet foto pulang. Ngopinya di rumah..hehe

      Hapus
  69. Caranya rame banget ya kak,, nyambe berdesakan begitu...

    BalasHapus
  70. mantap, menyenangkan berada dikota besar, acaranya ada kopi gratis segala...

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca diary Andi Nugraha kali ini. Jangan lupa tinggalkan komentar kalian ya. Komentar darikalian merupakan sebuah apresiasi besar untuk penulis.